PENGEMBANGAN MODEL KONSELING KELUARGA DAN PELATIHAN BAGI KELUARGA SAKINAH DENGAN METODE PENDEKATAN SISTEM DI KABUPATEN ROKAN HULU PROVINSI RIAU

Yurnalis Yurnalis

Abstract


Kegatan ini bermula dari kehidupan masyarakat khususnya keluarga, tidak akan pernah lepas dari sistem nilai yang ada di masyarakat tertentu. Sistem nilai menentukan perilaku anggota masyarakat. Berbagai sistem nilai ada di masyarakat yaitu: a) nilai agama saat ini degradasi terhadap agama sangat terasas sekali, semua agama merasakan bahwa kebanyakan umatnya kurang setia pada agama yang dianutnya. b) degradasi nilai adat istiadat, yang sering disebut tata susila atau kesopanan, hal ini dapat dibuktikan pada perilaku anak-anak, remaja saat ini. c) degradasi nilai-nilai sosial, sebagaimana kita saksikan saat ini, masyrakat sangat individualis mementingkan diri sendiri dalam segala hal, enggan berbagi harta, pikiran ,saran dan pendapat, tidak mau bergaul terutama dengan orang rendahan, memutusan tali silaturrahmi terutama dengan keluarga. d) degradasi kesakralan keluarga, seperti yang kita lihat saat ini banyak sekali kekisruhan keluarga, banyak sekali kasus suami membunuh istrinya, dan sebaliknya, ayah membunuh anaknya dan sebaliknya. Namun tak dapat dipungkiri, bahwa keluarga modern mempunyai ciri utama kemajuan dan perkembangan di bidang pendidikan, ekonomi dan pergaulan. Kebanyakan keluarga modern berada di perkotaan, mungkin juga ada keluarga modern tinggal di pedesaan, akan tetapi jarang berinteraksi dengan masyrakat pedesaan. Kelengkapan alat transportasi dan komunikasi memungkinkan mereka cepat berinteraksi di kota yaitu dengan keluarga lainnya. Namun dibalik semua itu, terdapat krisis keluarga, artinya kehidupan keluarga dalam keadaan kacau, tak teratur dan terarah, orang tua kehilangan kewibawaan untuk mengendalikan kehidupan anak-anaknya terutama remaja. Berikut ini adalah faktor-faktor penyebab terjadinya krisis keluarga yaitu: kurang atau putus komunikasi diantara anggota keluarga terutama ayah dan ibu, sikap egosentrisme, masalah ekonomi, masalah kesibukan, masalah pendidikan, masalah perselingkuhan, jauh dari agama. Dari kegiatan ini diharapkan rumusan formula Model Konseling keluarga dengan pendekatan sistem untuk pengembangan pemahaman masyarakat serta terbentuknya keluarga sakinah. Metode kegiatan yang digunakan berupa kegiatan partisipatoris melalui diagnosa kelompok untuk menghasilkan formula pendampingan, pelatihan yang diperlukan.  


Keywords


Model Konseling, remaja, masyarakat, krisis keluarga, degradasi.

Full Text:

PDF

References


Andi Mappiare AT. (1992) Pengantar Konseling dan Psikoterapi. Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada

Fenti Hikmawari, (2011) Bimbingan dan Konseling, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Hallen, (2002) Bimbingan dan Konseling, Jakarta: Ciputat Pers.

Isep Zainal Arifin, (2009). Bimbingan Penyuluhan Islam. PT. Raja Grafindo Persada: Jakarta.

McLeod, John. 2008. Pengantar Konseling : Teori dan Studi Kasus. Jakarta : Kencana Prenada Media Group

Namora Lumongga Lubis, (2011), Memahami Dasar-Dasar Konseling dalam Teori dan Praktik, Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

Prayitno & Erman Amti, (2014) Dasar-Dasar Bimbingan Dan Konseling, Jakarta: Rineka Cipta.

Prayitno, 1999, Dasar Bimbingan dan Konseling, Jakarta : Rineka Cipta

Sarjono Soekanto, (2002) Sosiologi Suatu Pengantar, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.

Yeni Karneli, (1999) Teknik Dan Laboratorium Konseling 1. (Padang: DIP Unihversitas Negri Padang).




DOI: http://dx.doi.org/10.24014/jdr.v28i2.5547

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




    

Editorial Office:

2nd Floor, Building of Da'wah and Communication Faculty, UIN Sultan Syarif Kasim Riau. Jl. HR Soebrantas Km 15, Simpangbaru, Tampan, Pekanbaru

Email   : jurnalrisalah@uin-suska.ac.id