MODERNISASI HUKUM KELUARGA DI INDONESIA: Studi Terhadap Diskursus dan Legislasi Perjanjian Perkawinan Islam Indonesia

Afiq Budiawan

Abstract


Bagi masyarakat Indonesia perkawinan merupakan sesuatu yang sakral, tidak hanya menyangkut aspek hukum saja tetapi juga menyangkut aspek religius, untuk itu perjanjian perkawinan (contractus sui generis) dianggap sesuatu yang menodai kesakralan dari perkawinan itu sendiri. Perjanjian perkawinan dalam kajian fiqih klasik lebih dikenal dengan istilah pengajuan persyaratan dalam akad nikah dan taklik talak, sedangkan taklik talak saat ini hukumnya makhruh menurut fatwa MUI dan NU. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana pandangan ulama Kota Malang terhadap taklik talak serta perjanjian perkawinan. Sehingga diharapkan nantinya dari penelitian ini dapat memperluas khazanah keilmuan kita dan dapat memunculkan pemikiran baru dalam menjawab permasalahan hukum. Dari hasil penelitian ini, Pertama, taklik talak sebagai solusi hukum bagi masyarakat dari dampak terburuk ketika putusnya perkawinan. Kedua, adanya taklik talak saat ini mengindikasikan suami ingin bermain-main dengan talak, dan taklik talak saat ini hukumya makruh maka harus ditinggalkan. Sedangkan perjanjian perkawinan status hukumnya diperbolehkan (mubah), dan bukan suatu kewajiban yang harus dilakukan oleh calon suami istri dalam perkawinan. Mengenai muatan isi yang diperjanjikan tidak hanya masalah Hifzh al-maal, akan tetapi dapat juga mengenai masalah Hifzh ad-din, Hifzh an-nafs, Hifzh an-nas, dan Hifzh al-aql


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Dipublikasikan oleh:

MADANIA: Jurnal-Jurnal Keislaman
Kopertais Wilayah XII Riau - Kepri
email: madania@uin-suska.ac.id
 
Diindeks oleh: